Gubernur Dorong Kopi Flores Jadi Kopi Resmi G20, Bank NTT Siap Support

NTT AKTUAL. KUPANG. Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL), secara resmi bersurat ke Menteri Perdagangan RI. Dalam surat bernomor BU:004.1/01/Perindag/2022 tertanggal 12 Mei 2022 itu, Gubernur VBL memohon kepada pemerintah pusat agar Kopi Flores-NTT diperkenankan menjadi kopi resmi event G20 nanti.

Adapun surat gubernur ini mengacu pada surat Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Kabupaten Manggarai No: 008/Kadin/MGR/V/2022 tanggal 11 Mei 2022 perihal Permohonan Kopi Indikasi Geografis (IG) Flores-NTT menjadi kopi resmi event G20. Masih di dalam surat yang berkop gubernur dan ditandatangani oleh Gubernur Viktor Bungtilu Laiskodat itu, dirincikan ada tiga point penting mengapa Kopi Flores diperjuangkan menjadi kopi resmi dalam forum yang akan dihadiri oleh para pemimpin negara-negara besar di dunia itu. Fakta-fakta yang dijadikan pertimbangan seperti:

  1. Kopi Flores-NTT telah mendapatkan Sertifikat Indikasi Geografis (SIG) dari Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia Republik Indonesia.
  2. Sebagaimana angka satu diatas Kopi Flores-NTT dimaksud adalah:
  3. Kopi Arabika Flores Bajawa (KAFB)
  4. Kopi Arabika Flores Manggarai (KAFM)
  5. Kopi Robusta Flores Manggarai (KRFM)
  6. Sehubungan dengan akan dilaksanakannya kegiatan G20 di Bali dan Side Event di Labuan Bajo maka Kopi Flores dapat dipakai sebagai Kopi resmi pada kegiatan G20.
Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat dengan bangganya mempromosikan kopi kas yang diproduksi di Ende, dan dipamerkan saat kunjungan kerjanya ke Moni, Kabupten Ende, 11 April 2022. Ketika berdiskusi dengan Prof Daniel Kameo sebagai staf khusus bidang ekonomi dan Dirut Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho, VBL bangga pada nikmatnya kopi lokal. Dokumentasi : Humas Bank NTT

Ibarat gayung bersambut, Bank NTT sebagai bank kebanggaan masyarakat NTT yang selama bertahun-tahun  giat menggenjot potensi UMKM, langsung bergerak cepat mempersiapkan semua yang dibutuhkan.  Untuk diketahui, Bank NTT saat ini sedang fokus pada  pemberdayaan UMKM. Salah satu contohnya, dalam program Festival Desa Binaan yang tahun ini adalah tahun kedua pelaksanaannya, Bank NTT memfasilitasi setiap desa melalui Bumdes atau unit usaha lainnya untuk mempromosikaan potensi unggulan yakni kopi maupun aneka produk lain.

Yang membanggakan dari proses ini adalah, Bank NTT bekerjasama dengan Kakanwil Kemenkum HAM NTT untuk memfasilitasi hak atas kekayaan intelektual, indikasi geografis serta sertifikasi halal. Bank NTT juga memfasilitasi pembuatan narasi secara digital dari setiap produk unggulan sehingga siapapun dengan mudah mengakses informasi ini dengan menggunakan smartphone. Dari sisi pemasaran, Bank NTT melalui setiap cabang, mendorong UMKM untuk menjual produknya di marketplace yang tersedia.

Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho menegaskan bahwa sebagai bank daerah, pihaknya siap mendukung langkah yang sedang ditempuh oleh Pemerintah Provinsi NTT. “Langkah mencintai produk sendiri yang ditempuh oleh Bapak Gubernur berdampak sangat positif sekali bagi kebangkitan dan kesinambungan ekonomi NTT khususnya dalam skala UMKM, dengan sikap dan gerakan ini, semua stake holder yang menjadi rantai perputaran ekonomi skala UMKM juga harus berani berbenah produksi, kualitas, harga yang wajar, keragaman produk serta persaingan produk yang sehat dan kompetitif di pasar,”tegasnya. (***)

Sumber berita + foto : HUMAS BANK NTT